Thursday, March 4, 2010

Kepepet, Sebuah Kekuatan yang Ajaib

Tulisan saya di sebuah milis, malah saya temukan kembali di Blog orang....ckckck...

Selamat Pagi,

Saya baru aja selesai baca buku The Power of Kepepet, (maaf bukan mau promosi, saya juga gak ada hubungan dengan penulis atau penerbit) , apa yang terkandung dalam buku tsb beberapa kali memang saya alami. Bahwa kita menjadi lebih kreatip jika kita sedang dalam kondisi kepepet.

Saya sering kali ngobrol dengan suami ; saya ada ide mau bikin usaha X, yang saya perlukan ini...ini... ini..., modal kurang lebih segini, bla...bla... bla.... Suami manggut-manggut aja (soalnya kalo dia cuman diam pasti saya langsung kesel ;koq gak perhatiin saya ngomong sih! ...hehe), paling2 komentarnya "ya...saya dukung, di kerjain aja..."
Tapi, sampai lewat setahun ide2 saya tersebut gak terlaksana alias OMDO. Cuman sekedar ide.

Namun, ketika dollar semakin melambung dan tidak menentu (karena bahan baku kimia saya beli dengan US$) sedangkan seringkali saya jual dalam rupiah, omset menurun karena customer menekan pengeluaran, sementara saya tetap harus bayar overhead kantor (saya berusaha keras tidak sampai sampai mem PHK karyawan), saya mulai kepepet. Saya harus menghasilkan uang dari sumber yang lain.

Ide memulai usaha yang saya sebut diatas, lalu mulai saya jalankan. Saya cari modalnya dengan memanfaatkan apa yang saya punya ,
saya menggadaikan perhiasan saya untuk membayar barang-barang yang harus saya beli tunai sedangkan barang2 yang saya bisa beli di hypermarket. ..ya saya beli di hypermarket, karena biarpun harganya lebih mahal daripada beli di pusat grosir misalnya, tapikan saya bisa bayar make kartu kredit alias saya bayar belakangan.

Emang usaha apa sih? hehehe cuman usaha warung mie rebus dan roti bakar koq disebelah pabrik saya. Yang kelola adik saya yang baru aja selesai kuliahnya.
Loh koq selesai dikuliahin malah cuman buka warung mie rebus, kenapa ngga direkrut jadi karyawan saya saja? Nah adik saya ini yang jenisnya belagu. Sok mau mandiri. Tapi setahun lulus gak juga dapat kerja, akhirnya saya kasih share saham diwarung mie rebus ini aja.Emang berapa sih hasil dari jualan mie rebus/goreng, kopi, roti bakar? Yah sebulan sih paling 1-2 juta untung bersihnya yang saya terima. Tapi kalo outletnya 10 kan lumayan buat nambahin uang belanja.

Jadi buatlah diri anda kepepet.

Tetap semangat!!!



Rinny E

0 komentar:

Post a Comment

 
;