Thursday, April 29, 2010

PROMOSI ALA SONY (…tanpa Ericksson)

Sabtu siang menjelang sore , tiba-tiba saja saya ingin bikin kolak biji salak. Tapi mau berangkat ke pasar, koq ya malas banget, masih panas terik. Lalu saya jalan ke mushalla, biasanya ada 1-2 tukang sayur (dan tukang-tukang lainnya ) ‘ngadem di terasnya.
Benar dugaan saya, disana ada Sony, salah satu tukang sayur langganan yang punya nama asli Sunarto. Dia bisa dapat “nickname” Sony gara-gara “para Mbak” ( PRT maksudnya,) sering teriak dari teras rumah masing-masing, “Lombok’e sewu maning,Son.”

Melihat saya menghampiri gerobak dorongnya, Sony menyapa,
“Eh Ibu, pasti mau beli sayur’kan?”
“ Yaiyalah, udah jelas aku ‘nyamperin gerobak kamu, Son. Masa iya aku mau beli semen”
“ Boleh Bu kalau mau beli semen. Tapi nanti, kalau saya udah punya toko material yah..” si Soni ‘nyengir ketahuan basa-basinya ngga laku.
“Son, kamu masih punya ubi ngga? Aku mau bikin kolak biji salak nih”
“Wuih, si Ibu udah sakti ya sekarang. Bisa makan biji salak”

Lalu sambil melayani barang pesanan saya, si Sony curhat,
“Bu, koq ibu-ibu komplek sekarang pelit ya. Udah kalo ‘beli nawarnya sadis, padahal belinya dikit-dikit doang”
“Abis, harga barang jualan kamu mahal-mahal sih sekarang.”
“Gimana lagi Bu. Dari sononya udah mahal.”
“Makanya Bu, tadi nih, waktu saya leyeh-leyeh di Mushalla, saya lagi bikin konsep promosi”
Hah? Konsep Promosi?
“Nih,Bu, saya bacain ya. Saya mau minta pendapat Ibu.” Lalu Soni merogoh-rogoh tas pinggangnya –tempat dia menyimpan uang. Dikeluarkannya selembar kertas.
“Dapatkan GRATIS selama Masa PROMOSI. Beli 1 kilo daging gratis 1 bungkus mecin . Beli 10 kilo daging gratis biaya antar. Beli 100 kilo daging gratis ongkos kirim undangan dilingkungan Komplek”
“Loh koq, apa hubungannya ,Son?”
“Iya dong Bu. Kalo orang beli daging 100 kg pasti buat selametan. Ngga mungkin dimakan sendiri”
Saya salut dengan nalarnya. Hehehe.
“Terus ada lagi nih, Bu.” Dibaliknya kertas coret-coretan konsep promosinya
“Belanja Rp. 100.000 gratis jasa titipan pembayaran iuran RT, Iuran sampah serta Arisan RT”
Melihat saya bengong, Sony menyambung ucapannya,
“Saya ’kan tiap hari mampir dirumah Pak RT sama rumah Pak Maman, bendahara RT, Jadi daripada ibu-ibu repot jalan kesana, belum tentu juga ketemu orangnya, uang iurannya bisa dititip saja ke saya. Nanti saya sampein”.
“Masa sih ibu-ibu sini ngga percaya sama saya. Saya kan sudah dagang disini lebih dari 5 tahun. Lagian kalau saya ngga amanah, disini’kan tempat saya cari makan. Iya’kan Bu?”
“Terakhir nih, Bu. Belanja minimal Rp. 300.000 gratis jasa penyusunan menu mingguan”
“Hah? Menu apa Son?” saya benar-benar ngga kebayang dengan maksud promosinya kali ini.
“Yah, Menu makan lah Bu. Dari harsil survey saya nih. Rata-rata budget harian belanja lauk-pauk ibu-ibu di komplek ini tuh Rp. 50.000,- berarti seminggu Rp. 350.000 “
“Jadi kalau belanja sekaligus Rp. 300.000 berdasarkan daftar susunan menu yang saya buat nanti, ibu-ibu malah hemat sebesar Rp. 50.000. Lumayan’ kan Bu “
Saya mengangguk-angguk kagum dengan ide promosinya.
“ Nih, Bu , belanjaannya. Semuanya Rp.30.000. Tapi saya mau minta tolong satu lagi nih. “
“Apaan sih, Son. Buruan ya . Ampir ashar nih”
‘Tolong potoin saya dan gerobaknya ya ,Bu. Buat aplot di pesbuk. Nih, pake kamera hape saya”
“Weleh, punya pesbuk juga?
“Hari gini ngga punya pesbuk? Apa kata dunia.” Sony meniru gaya iklan di tv
“ Nanti saya add ibu juga deh. Saya udah fren sama Bu Toni, Bu Bambang, banyak deh. Ibu kemana aja sih..?”
“Ibu saya poto juga deh. Pura-puranya lagi belanja ya, Bu”
“Halah, emang saya lagi belanja. Loh koq ‘motonya dari belakang?”
“Bu, yang mau saya promosi-in kan barang dagangan saya. Bukannya Ibu, si Ibu mah udah laku ”
“Halah. Gayamu Son. Kalau tau gitu aku emoh. Wis, sini belanjaanku.”
Akupun meninggalkan Sony dengan gerobaknya sambil geleng-geleng kepala.

0 komentar:

Post a Comment

 
;