Monday, May 7, 2012

Nyelak (Memotong Antrian)

Selamat Pagi…
Sungguh. Saya tuh paling bangga jadi orang Indonesia.  Penduduknya ramah tamah, tanahnya subur,  hasil laut berlimpah, alamnya kaya raya. Saya yakin, pada saat menciptakan Indonesia, Tuhan sedang tersenyum.

Yang koruptor dan anarkis? Ahh…itu cuma “oknum” orang Indonesia.

Tapi, kadang-kadang saya ‘tersandung’ dengan kebanggaan saya. Misalnya seperti pagi ini, setelah mengantri beberapa orang didepan penjual nasi uduk, tibalah giliran saya,
“Bu, nasi Uduk 3 bungkus, jangan pakai sambal semua ya. Buat anak-anak ” pesan saya ke Ibu Penjual Nasi Uduk. Pada saat bungkus ketiga akan dibuatkan oleh penjualnya, Ponsel saya -yang saya tinggal dimobil-berdering. Untuk menjawab panggilan tersebut terpaksa saya masuk ke mobil lalu segera kembali ke Penjual nasi uduk, karena panggilan terputus.
Daann… saya lihat 3 bungkus nasi uduk jatah saya sudah berpindah tangan ke orang lain.
“Loh, mana nasi uduk saya? ” Tanya saya ke Penjual Nasi Uduk.
“Diminta Bapak itu, Bu. Katanya buru-buru mau ke kantor”
“Loh, anak saya juga mau buru-buru ke sekolah. Gak bisa gitu dong” Bukannya minta maaf si Bapak “perampok” nasi uduk malah menjawab
“Biasa aja kali Buu..Ngga usah marah-marah gitu.” Katanya sambil menjalankan motornya.
Brengsek! (maaf)
“Maklum Bu, orang Indonesia” Ujar seorang Ibu yang sejak tadi berdiri di sebelah saya dan menonton perang kecil tersebut.

Kejadian lain yang lebih menyebalkan terjadi di Bandara Qatar. Setelah transit selama 14 Jam menunggu penerbangan ke Indonesia, tiba juga saat kami check in untuk masuk ke pesawat.  Dalam kondisi lelah kurang tidur , saya mengantri sambil menggendong bayi. Tiba-tiba saya terdorong kebelakang, yaa ampuunnn… tanpa tedeng aling-aling ada serombongan TKW -lebih kurang 50 orang memotong dan memaksakan diri masuk antrean. Sambil cekikikan.
Emosi saya memuncak. Saya tarik salah satu petugas airline , dan  meminta bantuannya agar mereka yang menyelak antrian agar di keluarkan dari barisan. Dan mereka semua harus mulai mengantri dari belakang lagi.

Melihat kegaduhan tersebut, saya dengar beberapa Bule menyeletuk ” No wonder. Indonesian! “
Halah!
Yang punya kelakuan jelek itu hanya “Oknum” Orang Indonesia, Sir.





0 komentar:

Post a Comment

 
;