Emosiku Naik Saat Mendapat Voucher Hadiah

by - Tuesday, March 11, 2014

Siang ini aku sudah setengah tidur sambil 'nemenin si Kakak yg sedang demam, tiba-tiba ponselku berdering. Si Penelpon  mengaku petugas promosi Carrefour ITC BSD,
"Selamat , Ibu terpilih memenangkan undian dari kami berhadiah voucher sebesar Rp. 2.500.000.. bla bla bla...".Si Mbak ngomong beberapa menit karena mataku masih ngeliyer dan pikiran kurang fokus sehingga aku ngga terlalu ngeh dengan isi kalimatnya.
"Silakan Ibu mengambil hadiahnya di counter kami.....bla..bla..bla "
Karena Saya  jarang berbelanja di Carrefour dan termasuk pembeli yang malas mengisi formulir undian, maka Saya agak meragukan keterangan si Penelpon. Setalah beberapa kali Saya tegaskan bahwa Saya tidak pernah ikut undian di Carrefour, barulah si Mbak mengaku dari PT X yang lagi buka stand didepan ITC Carrefour...

Kadung udah sebel dari awal, bukan saja karena ia udah memotong tidur siangku lalu belakangan dia ketahuan berbohong, Saya tolak hadiahnya " Hhmm, maaf ,ya, mbak, saya tidak tertarik ama tawaran vouchernya"
Eh, si Mbak malah marah..." Belagu amat sih lu. Mentang-mentang lu jadi orang. Sok kaya lu!!!"

Lah!!! Apa urusannya ama kekayaan? Biarpun merasa kesal dari tadi, toh, masih aku masih layanin ocehannya dengan baik.
Malas berdebat panjang-lebar kututup saja teleponnya. Eh, Teleponku berbunyi lagi, dari nomor yang sama. Begitu kujawab, si Mbak langsung ngomong cuma satu kalimat :" Dasar bego lu!"
Lalu ia menutup teleponnya.

Ggrrrr.... Langsung "spaneng" ku naik.
Wah, nih orang belum tau berurusan ama siapa 'kali. Perlu diberesin dan dikasih pelajaran, kayaknya.

Akupun langsung berangkat ke ITC-BSD.
Hasilnya?

To be continue, yah.

You May Also Like

7 komentar

  1. #menunggu cerita lanjutannya ;)

    ReplyDelete
  2. oh penasaran kelanjutannya. memang layak di beripelajaran, biar tahu adab sopan santun tuh orangnya

    ReplyDelete
  3. Kurang ajar amat sih, laporin nomornya ke operatornya Mbak, biar sekalian diciduk polisi

    ReplyDelete
  4. Memang ngeselin ya mbak kalo sampe ada yang telfon2 ga penting apalagi ujung2nya bersikap nyebelin :p *keki dia karena ga berhasil mbak*

    ReplyDelete
  5. Hehe seru juga cerita si ibu.. nunggu kelanjutannya ...

    ReplyDelete