Saturday, February 14, 2015

Saat Kujatuh Cinta Pada Pandangan Pertama

Ceileee... Hari ini, hari 'Valentine' nih yeee.. 

Kali ini Emak-emak matang manggis yang masih terlihat kinyis-kinyis ini (sumpee, ini pengakuan terjujur yang keluar dari sanubari terdalam dari Sang Kompasianer senior yang merupakan 'fotokopian Brad Pitt', Pakde Kartono), mau ngomongin soal cinta, ah.

Seperti yang pernah ditulis entah di status Facebook Saya yang keberapa juta, -yayaya, Saya emang rajin mantengin Facebook-, bahwa sejak kecil Saya lebih banyak bersahabat dengan para cowok. Bukan karena mereka ngga hobi ngegosip. Karena saat kami kecil, belum tahu soal gosip dan infotemen. Yang jelas Saya merasa nyaman berteman dengan cowok. 

Kenapa?
Soalnya mereka ngalahan sama cewek. Dan mereka tahu banget bahwa Saya seorang cewek. Kalau Kami berantem rebutan gundu, pasti emak si teman cowok akan menghardiknya,
"Kamu ngga malu, berantem ama cewek? Ha!" 
Atau jika kalah lomba lari rebutan layangan, dengan entengnya Saya akan bilang,
"Yaaa, gue kan cewek. Larinya ngga cepet. Layangan itu buat gue deh, lu entar ngejar layangan yang lain lagi aja." sambil nyodorin permen Sugus. Rayuan yang seperti itu biasanya jarang gagal.

Begitupun saat abege, Saya masih termasuk cewek yang lebih sering beredar diantara cowok. Pun demikian, Saya tetap bisa membedakan antara cowok ganteng dan cowok "apa adanya". Termasuk juga bisa membedakan "cowok apa adanya" dengan "asset ganteng" (meskipun masih milik bokapnya) dan "cowok ganteng" dengan "asset apa adanya". Tetapi karena masih abege, saya ngga begitu 'aware' dengan yang namanya "asset". Dilain sisi, sangat aware terhadap cowok yang hobi menumpuk liability.
Ogah aja lagi asik-asik nongkrong tahu-tahu dicolek, 
"Rin, bagi gopek, dong, asem nih belum ngerokok." 
(xixixi..ketahuan dong jamannya, duit gopek udah bisa buat beli rokok beberapa batang). Eh, kamu tahu gopek nggak? Aduh! tepok jidat deh. Gaul dong, Gopek tuh artinya 500 rupiah.

Kembali ke laptop.

Ok. Sejak abege udah tahu cowok ganteng, tapi entah mengapa ya, belum pernah tuh, Saya jatuh cinta pada pandangan pertama. Apalagi kayak di sinetron-sinetron gitu. Bertabrakan, buku atau belanjaannya jatuh, saling jongkok, lalu bertatapan, jantung berdebar, iler beleleran.
Ups.
Dan Cupid pun menembakkan panahnya. 
Mak jleb!!
Langsung terngiung-ngiung. Ngga bisa makan, ngga bisa tidur, kayak dikejar debt collector karena belum bayar tagihan leasing motor 3 bulan.
Yang ada, kalau Saya bertabrakan dengan cowok (entah bertampang ganteng atau apa adanya), Saya akan buru-buru berucap,
"Ups, sori, Bro".
Berharap si cowok cepat ngacir. Karena jika cowok itu balik ngelihatin, ngga pake lama, langsung aja bodyguard-bodyguard pengiring akan meledak,
"Apa lu lihat-lihat! Nantang lu! Ngga terima lu!" 
Maklum, saat abege Saya diasuh di Tanjung Priok.

Kalau sudah begitu mana bisa Cupid berkonsentrasi menembakkan panah asmaranya. Malah bisa jadi yang kemudian akan berterbangan adalah panah beracun.

Bersambung, aja lah,
Kesini

----------
Foto dari Supercoloring


0 komentar:

Post a Comment

 
;