Thursday, June 22, 2017

Dalil Pembenaran Bagi Penggemar Bakwan

Setiap makan sahur saya  selalu menyantap quaker oatmeal  dicampur  jus buah atau susu UHT. Beneran, ini bukan iklan. Dan setiap saya buka puasa selalu dengan bakwan disiram sambal kacang buatan sendiri. Plus minumnya air kelapa hijau.
Ngga pernah bosan.
Malah kalau bakwan cuma 4 biji sih, masih kurang.
Maklum saya memang blasteran Barat dan Timur.  Antara Jakarta Barat dan Bekasi Timur.
Kalau anda adalah penggemar bakwan seperti saya, maka anda harusnya bangga. Bakwan itu bukanlah panganan kelas rendahan walau sering dijual di gerobak pinggir jalan. Mau tahu kenapa bakwan itu sesungguhnya adalah panganan terhormat?
Sumber Foto dari Resepmembuat.com

Kesatu.
Kandungan gizi bakwan itu lengkap loh. Ada karbohidrat dari tepung. Ada vitamin dan serat dari irisan wortel dan kol. Ada protein hewani dari telur (saya selalu menambahkan telur ke dalam adonan bakwan) dan dari udang (kalau pakai udang) serta protein nabati dari bumbu kacang. Dan pasti lemak juga ada.(Banyak banget sih kadar lemaknya, tapi kan bisa ngegorengnya pakai minyak bunga matahari, seperti saya. Saya agak menghindari minyak goreng dari sawit).
Kedua.
Jika memungkinkan, buatlah bakwan sendiri untuk kemudian dinikmati bersama keluarga. Banyak manfaat tambahannya, loh. Selain bisa bikin bakwan versi suka-suka,lebih higienis, harga lebih murah daripada beli, juga menguatkan cinta kasih antara keluarga. Karena anak-anak dan suami pasti happy memakan makanan hasil kreasi bunda. Dengan catatan kalau rasa bakwannya enak. Kalau rasanya ngga karu-karuan yah mending beli aja, deh.
Ketiga.
Bakwan itu adalah salah satu pilar penting dalam ketahanan ekonomi negara.
Ngga percaya?
Pedagang bakwan (dan gorengan lain) adalah salah satu pemutar roda uang yang tahan terhadap segala macam krisis. Mau harga nilai tukar 1 dolar 15.000 rupiah, mereka tetap jualan. Mau harga cengek 100.000/kg, mereka tetap jualan. Selain itu, coba dihitung berapa puluh ribu pedagang bakwan seluruh Indonesia? Kalau saya sih ngga tahu jawabannya. BPS aja ngga pernah koq sensus berapa jumlah pedagang bakwan.
Walau pedagang bakwan sudah berjasa memutar uang cukup banyak di seluruh Indonesia, mereka ngga pernah merugikan negara akibat mengemplang kredit bank hingga bank bankrut lalu dananya ditalangi oleh BPS. Pedagang bakwan ngga bakalan bikin bail-out.
Keempat,
Selama Ramadan, bakwan adalah makanan yg paling berkah karena paling dicari oleh orang yang hendak berbuka puasa (setidaknya saya  yang paling mencari bakwan saat mau buka puasa). Kedudukan bakwan 11-12 dengan kolak. Ramadan tahun ini, saya belum sama sekali makan kolak, demi integritas saya terhadap bakwan.
Nah, baru empat dalil yang saya tulis, tapi sudah sepanjang ini.

4 komentar:

Eva Arlini said...

saya suka bakwan karena ngikuti suami yg gemar bakwan mbak hehe

Mpok Karyo said...

Anak2 di rumah semuanya doyan bakwan, salah satu trik agar anak makan sayur ya di bakwan.. Klo lagi susah makan bakwan bisa campur daging dan ikan. Terima kasih banyak penemu Bakwan
����

Devy Nadya Aulina Sarra Sivana said...

Hidup bakwan!

Ha ha,saya penggemar bakwan, Mbak Rinny. Tapi Ramadhan kali ini belum sempat bikin bakwan.

Sip, sip. Artikelnya keren dan lucu. Khas Rinny Ermiyanti.

Nathalia DP said...

Setuju hihihi

Post a Comment

 
;